Standart Operasional Prosedur, info, cara, dan seputar materi keperawatan, medis dan otomotif. . .terima kasih atas kunjungannya,kembali lagi lain waktu dan juga jangan lupa di bookmarks di browser kalian.

Rabu, 03 Juni 2015

Pengobatan bonkitis secara konfesional dan tradisional

Didha's blog - Bagaimana Mendiagnosa Bronkitis?
Pada umumnya, test tidak diperlukan pada kasus bronkitis akut. Penyakit tersebut biasanya mudah dideteksi melalui deskripsi gejala dan pemeriksaan fisik Anda, seperti menggunakan stetoskop untuk mendengarkan suara gemeretak di saluran napas atas paru-paru yang biasanya menyertai sakit bronkitis akut.
Pada kasus bronkitis kronis, dokter seringnya mengambil foto X-ray dada Anda untuk memeriksa sejauh mana kerusakan paru-paru, dan juga test fungsi paru untuk mengukur seberapa baik kerja paru-paru Anda. Tingkat oksigen dalam darah Anda juga mungkin diperiksa dengan menggunakan sensor kecil yang dijepit di jari Anda.
Apakah Pengobatan Untuk Bronkitis?
Pengobatan konvensional untuk bronkitis akut dapat terdiri dari tindakan sederhana seperti banyak istirahat, banyak minum cairan, hindari rokok dan asap, dan mungkin dapatkan resep dokter untuk bronchodilator hirup dan / atau obat batuk. Dalam beberapa kasus bronkitis kronis, steroid oral untuk mengurangi peradangan dan / atau oksigen tambahan mungkin diperlukan.
Pada orang sehat dengan bronkitis, yang memiliki paru-paru normal dan tidak ada masalah kesehatan kronis, maka obat antibiotik biasanya tidak diperlukan. Penyebab bronkitis dalam kebanyakan kasus adalah virus, sehingga obat antibiotik tidak akan membantu.
Batuk produktif (menghasilkan dahak) mungkin datang dengan bronkitis akut. Ini merupakan cara tubuh Anda menyingkirkan kelebihan lendir. Namun, jika batuk Anda benar-benar mengganggu sehingga membuat tidur Anda terganggu, batuknya begitu kuat sehingga menyakitkan, atau berlangsung selama dua atau tiga minggu, maka dokter akan meresepkan obat pereda batuk.
Dalam banyak kasus, Anda hanya harus melakukan semua hal yang biasanya dilakukan untuk mengobati pilek, seperti minum aspirin atau acetaminophen dan minum banyak cairan. Diingatkan agar jangan berikan aspirin pada anak berusia 18 tahun atau lebih muda karena meningkatnya risiko Anak terkena Sindrom Reye.
Jika Anda memiliki bronkitis kronis, paru-paru Anda rentan terhadap infeksi. Sebaiknya Anda dapatkan suntik flu tahunan dan vaksinasi terhadap pnemonia, kecuali jika dokter Anda melarang hal tersebut. Satu dosis vaksin pneumonia akan melindungi Anda sampai usia 65 tahun, kecuali jika Anda memiliki masalah medis lain. Setelah usia 65 tahun, Anda kemungkinan akan membutuhkan booster.
Jangan minum obat pereda batuk yang dijual bebas untuk mengobati bronkitis kronis, kecuali jika dokter Anda menyarankannya. Seperti halnya dengan bronkitis akut, batuk produktif yang terkait dengan bronkitis kronis, sangat membantu dalam membersihkan paru-paru dari lendir yang berlebihan. Bahkan, dokter Anda mungkin meresepkan ekspektoran jika Anda memiliki lendir yang tidak mudah keluar dengan batuk. Namun, jika Anda melihat adanya peningkatan ketebalan atau jumlah dahak, maka Anda mungkin terkena infeksi.
Jika ada infeksi, dokter mungkin meresepkan 5 sampai 10 hari penggunaan obat antibiotik spektrum luas untuk melawan berbagai bakteri. Jika Anda kelebihan berat badan, dokter Anda mungkin menyarankan diet untuk menghindari beban yang berlebihan ke jantung Anda.
Jika Anda memiliki penyakit paru obstruktif kronik (COPD, singkatan dari chronic obstructive pulmonary disease), maka dokter Anda dapat menambahkan anticholinergic bronchodilator, obat yang sementara memperbesar saluran napas paru-paru yang terhalang, atau steroid untuk mengurangi peradangan pada saluran napas. Berhenti merokok adalah tindakan yang paling penting agar pengobatan sukses bagi penderita bronkitis kronis dan COPD.
Dalam kasus yang parah dari bronkitis kronis dengan COPD, kemampuan tubuh Anda untuk membawa oksigen dari paru-paru ke dalam aliran darah, berkurang secara signifikan. Dokter Anda dapat meresepkan terapi oksigen, baik secara terus menerus atau sesuai kebutuhan. Perangkat Penyedia Oksigen tersedia secara luas. Jika Anda menggunakan tangki oksigen di rumah, pastikan untuk berhati-hati untuk tidak mengekspos perangkat ke api menyala, bahan yang mudah terbakar (misalnya alkohol dan semprotan aerosol), atau sumber panas langsung (misalnya pengering rambut atau radiator).
Jika Anda merokok, maka dokter Anda akan meminta Anda untuk berhenti. Penelitian menunjukkan bahwa orang yang berhenti merokok, bahkan pada bronkitis kronis stadium lanjut dan COPD, tidak hanya dapat mengurangi keparahan gejala mereka, tetapi juga meningkatkan umur harapan hidup mereka.
Obat Tradisional Untuk Bronkitis
Untuk bronkitis akut:
Selama fase bronkitis akut, ketika Anda mengalami demam, sesak napas, atau mengi, maka kami sarankan untuk tetap tinggal di rumah, jaga kehangatan, dan minum banyak cairan. Anda tidak perlu tetap di tempat tidur, tapi jangan membuat diri Anda bekerja terlalu berat. Pertimbangkan untuk menggunakan vaporizer, atau menghirup uap dari baskom berisi air panas.
Untuk bronkitis kronis:
Jika Anda memiliki bronkitis kronis, maka kami sarankan hindari paparan cat atau asap knalpot, debu, dan orang-orang yang pilek. Pertimbangkan untuk menggunakan vaporizer atau menghirup uap dari baskom berisi air panas atau mandi dengan air hangat. Jika Anda merokok, maka segera berhentilah!
Sumber: dokita